Trip #1 2013, Dieng

Awalnya dari nyamber convo @hniawita via mention di twitter, tentang jalan-jalan ke Dieng.

I’m soon 25 dan belom pernah jalan-jalan pake duit sendiri, bareng sama orang asing yang nggak kenal sama sekali, semacam harus dicoba
(dalam rangka non-proyek yah, kalo proyekan mah udah beberapa kali :p)

Akhirnya gw browsing di internet wisata di dieng, dan liat website si EO jalan-jalan kali ini, TukangJalan.com (TJ), and I’m sold. 12 Maret kemudian transfer DP trus minta keringanan buat ngelunasin di H-4, *dasar peserta nggak tau malu* (–,). H-1 Itinerary di kirim via e-mail sama om2 di TJ, sekalian sama barang-barang yang disarankan untuk di bawa.

Perhatian banget ya?
Iya.. *dikepruk om2 TJ*


Jum’at 29 Maret 2013

LIBURAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANNN…..

Itinerary nya bilang untuk kumpul skitar jam 6.00 WIB di Pelangi (Plaza Semanggi, red.)..

“Jam. Enam. Pagi.. MEN, walopun gw ngantor di Jakarta, gw aja belom pernah nongol di skitaran Semanggi jam segitu.. naik kreta jam brapa?”

Ngitung.. ngitung.. ngitung.. gw harus naik kreta yang jam 5 an dari Stasiun Bogor, bahkan Subuh juga belom..

Brangkat dari Bogor bareng sama Hania, karna dia katanya pengin ngintil. Gw bolehin.. dengan syarat dia harus megang ujung baju gue.. Pake CommuterLine, sampe di stasiun Cawang jam 6. Sambung naik TransJakarta dari stasiun Cawang turun di Halte Semanggi. Disini harusnya gw turun via tangga depan halte Semanggi trus jalan, tapi gw malah memilih untuk jalan ke Halte Benhil (Bendungan Hilir, red.) trus keluar, trus jalan kaki. Iya muter emang, gw salah besar. (kalo mau sok-sokan positif, gw bisa bilang missal: “anggep aja olahraga pagi..”, tapi jalan dari Halte Semanggi ke Halte Benhil itu JAUH)

Skip..Skip, kemudian kita di absen satu-satu sama Wira dari TJ, dan gw dapet Elf No. 1 (YAY, Suju Fans.. gw ELF Number One.. #halah). Ini ELF diisi sama 12 orang termasuk Supir, yang belakangan kita kenalan. Karna yang gw kenal di dalem mobil itu cuman 3 orang. Ada satu lagi ELF, ELF 2, isinya lebih banyak. Ketika ELF mulai jalan gw langsung tidur, balas dendam.

ELF Number One
ELF Number One

Bangun-bangun, masih di sekitaran Tol Cikampek, macet. Lanjut tidur. Bangun-bangun lagi kita ada di Purwakarta?, ntahlah.. yang pasti itu siang, sang sopir sepertinya ambil jalur selatan, dan Dieng masih jauh. (di titik ini gw buka Google Maps, dan Get Direction to Dieng, masih ratusan km). gw tidur lagi.

Di jalan mau masuk Purwokerto, malem-malem, macet. Ternyata katanya ada longsor. Dalam kondisi kelaparan, seisi mobil mendadak beringas. Belom lagi Sifa yang sedari siang ngomong “Pengen ngebaso..”, di keadaan macet dan lapar begitu, bukan nggak mungkin gw tiba-tiba di bekap trus di kasih chloroform, kemudian dijadiin bakso ama dia.

Tapi, tiba-tiba muncul abang-abang bakso, pahlawan yang menyelamatkan hidup gue, dan puluhan anak-anak terlantar lainnya dan juga puluhan manusia kelaparan-di-tengah-macet lainnya. Sekejap kemudian, abang bakso itu diserbu.. dan gerobaknya di ambil, di preteli, kemudian di jual

Abang Bakso Penyelamat.. :*

Sekitar tengah malam kita nyampe di Purwokerto, dan supir ELF 1 bilang laper, pengin nasi padang.
Nasi padang to the rescue!!!

Sabtu, 30 Maret 2013

Rombongan baru nyentuh Dieng sekitar jam 4 pagi. Jalanan gelap, dan sang supir ternyata muter-muter (dan nggak sabar juga, menurut wawancara yang gw lakukan belakangan). ELF 2 udah sampe duluan di TKP, mereka curang.. huh. Sampe di Homestay, (nama homestay nya Dieng Pass, btw), gw mandi dan tidur.

Homestay Dieng Pass ini lumayan, kasurnya enak, seprei nya tebel, selimutnya anget, ada air panas (air panas is a must, otherwise lo bakalan milih untuk nggak mandi.. Mandi subuh-subuh pake air dingin di 2000an mdpl? DINGIN MEN). Cuman gw nggak nanya rate per hari nya brapa, lupa.

Kita sarapan pake Mie Ongklok, dari Homestay nggak terlalu jauh jalan ke warungnya, *dan kayanya itu satu-satunya warung deket situ yang jualan mie pagi-pagi gitu*. Di jalan, #DIENG48 semacam mulai terobsesi sama foto-sambil-lompat. Ini pencetusnya si Randy (ato Randi?, maap kalo salah nulis).

Awal mula serangkaian foto-sambil-loncat yang harus entah brapa kali take.
Randy itu yang pake kacamata item.
Mie Ongklok, yang jadi model itu Sule Rendy, dari TJ.

Mie Ongklok ini, enak.. tapi masih enakan Ramen walopun menurut gw dikombinasiin ama bakso itu adalah aneh (ntah siapa yang memutuskan untuk dikasih bakso, sepertinya emang udah paketan). Kalo coba googling, Mie Ongklok itu banyaknya pake sate, lah ini gue pake Bakso.. K *foto menyusul :p*

Abis sarapan, rombongan #DIENG48 langsung mulai Tour de Dieng, dimulai di kompleks Candi Arjuna, di dalem sini ada Candi Semar, Arjuna, Srikandi, Puntadewa, dan Sembadra.

Kompleks Candi Arjuna, yang nengok itu Hania. Manusia paling sadar kamera di Dunia.
Arjuna, Temennya, dan Temennya

Candi yang paling sering disiksa dijadiin objek foto-foto itu Candi Puntadewa (karna waktu gw kesana, di Puntadewa ada semacam gerombolan demit aktor berbayar, yang dimana lo bisa ikutan foto bareng hanya dengan Rp5000 saja.), dan Arjuna (ntar liat sendiri, alasannya kenapa..)

Foto di Puntadewa, bareng demit gocengan aktor berbayar.
#DIENG48 di Arjuna, sering jadi objek foto karna punya tempat duduk di Candinya. :p

Oia, di Kompleks Candi Arjuna ini ada TELETUBBIES, (Padahal kisah terakhir yang gw denger, kakek-kakek yang jadi aktor teletubbies di TV itu meninggal karena jantungan, sehingga acara teletubbies di TV kemudian berhenti tayang. Entah ini Urban Legend ato bukan)

Teletabis, Dafuq are you doing here?


Abis dari Kompleks Candi Arjuna, kita meluncur ke Kawah Timbang untuk bunuh diri bersama-sama Sikidang. Sangat disarankan untuk pake masker, karna bau kentut belerang yang cukup bikin sesek nafas (tapi, setelah keliling-keliling 30 menitan di sini, masker gw lepas karna ganggu, terutama sebagai objek foto *plak*). Kadang bakal ditemuin uap panas nyembul-nyembul lucu di bawah, dengan suara blub..blub..blub.. di pegang aja, panas kok.. (yes, I can’t help it.. gw pegang.. hahaha). Di Kawah Sikidang ini tetep ada aktor yang dimana kita bisa foto bareng dengan bayar sejumlah yang sepertinya telah di kartelkan diantara mereka sejumlah Rp5000, oh dan ada Kuda, dan TOM AND JERRY!

Kompleks Kawah Sikidang, Asap nya lebai bau belerang.

Di kompleks Kawah Sikidang ini juga ada pasar, tempat dimana kita bisa beli oleh-oleh yang kebanyakan hasil palakan/titipan teman yang bisa di tawar! Kalo beli di gift shop gitu udah banrol, nggak bisa tawar-tawaran. Ada Carica, Purwaceng, Jamur Goreng dan Kentang Goreng dengan berbagai bumbu. Sayang disini gw nggak foto, karna gw asik makan kentang goreng.. (baca= laper)

Abis dari Sikidang ini, #DIENG48 pergi nonton di Dieng Plateau Theatre (DPT), dimana baterai kamera gw abis, sehingga nggak bisa foto dedek-dedek unyu, ato teman rombongan yang menarik objek yang kira-kira fotojenik, dan gw mempercayakan hasil foto pada kameranya Ijul, dan kamera hape. *sigh*
Di Dieng Plateu Theatre lo bakal di sajikan film lullaby yang amat sangat dahsyat, dimana lo akan tertidur dalam hitungan 3 detik tentang asal mula terjadinya dataran tinggi Dieng, kawah-kawah di Dieng, anak gimbal (dan entah apa lagi, karna gw beneran tidur).

Dari DPT (Daftar Pemilih Tetap), kita jalan ke tebing di atas Telaga Warna, panoramanya bagus apalagi kalo nggak berawan. Sayang waktu #DIENG48 kesana, awannya lagi dahsyat (bukan Inbox, Dahsyat..).

Telaga Warna dari atas tebing.
#DIENG48 Ranger, HENSHIN!!!

Abis dari sini, kita kemudian balik ke homestay untuk makan siang, dan ngelanjutin ke mata-air-entah-namanya-apa yang katanya bisa bikin awet muda.

Selesai makan siang, hujan gede (yang pas Wira bilang, “santai ujannya cuman bentar kok..” si hujan malah makin gede dan berhentinya malem, damn you Wira.. you upset the Gods). Akhirnya #DIENG48 meringkuk kedinginan dan tertidur.

Malemnya acara bakar-bakaran. Tadinya mau bakar jagung, tapi JAGUNGNYA NGGAK ADA YANG JUAL, karena hujan tadi.. *hiks*. Akhirnya kita cuman bakar arang, sambil perkenalan dan cerita kisah jalan masing-masing. Kita kemudian langsung menuju kasur yang sudah memanggil sedari tadi karna mereka makhluk insecure, karna besok harus berangkat subuh. SIKUNIR!

Minggu, 31 Maret 2013

Bangun jam 3.30 waktu Dieng, mandi, siap-siap, brangkat menuju Bukit Sikunir. Walopun akhir-akhirnya #DIENG48 bisa kekumpul semua sekitar 4.30.
*iya walopun disogok pake Sunrise di Bukit Sikunir, bangun pagi itu emang susah*

Di tengah jalan, gw memeriksa kelengkapan kamera dan KIAMAT. Gw lupa masukin baterai kamera, yang lagi di charge di kamar. Terpaksa gw bergantung lagi ke kameranya Ijul, dan kamera HP. *ini titik terendah dalam hidup gw, #halah*. Naik dari bawah Bukit Sikunir sekitar jam 5an, butuh 30 menit-an buat naik. RAME MEN, mungkin karna hari libur juga. Sempet ketemu sama Turis Amerika yang katanya brangkat dari negaranya sendiri buat ketemuan ama temennya di salah satu homestay di Dieng.

Untuk menuntaskan rasa kecewa, gw pinjem kameranya Ijul bentar, setting-setting biar fotonya enak. Trus ambil beberapa foto awal-awal matahari terbit dari Bukit Sikunir. Selebihnya gw duduk, enjoying the view.. it was magical. Walopun nggak sebagus yang-katanya-golden-sunrise, soalnya ini bukan musim kemarau. Awannya banyak.. (Juli-Semptember katanya bulan-bulan terbaik untuk liat matahari terbit di Bukit Sikunir, dan di Dieng bulan-bulan itu suhu nya lebih dingin dari musim hujan. Kata warga sekitar sih, embun kadang jadi kristal es.)

Bukit Sikunir, sekitar 5.30 pagi.
Bukit Sikunir, sekitar 6.30 pagi.

Di sekitaran Bukit Sikunir gw mendeteksi keberadaan tenda dome, ada yang camp dari semalem ternyata. Mungkin supaya bisa dapet tempat bagus, dan katanya view bintang malemnya juga bagus, kalo nggak berawan.

Setelah Bukit Sikunir, #DIENG48 bertolak ke Telaga Warna, kali ini disamperin.. dan ternyata di Telaga Warna juga bau belerang.

Telaga Warna dari dekat.

Abis dari Telaga Warna, #DIENG48 kemudian bertolak ke Jakarta. Di tengah jalan, kita singgah dulu di Gardu Pandang, dan kita disambut oleh KABUT. *sigh*, sempet foto-foto, sempet nyangka juga kacamata gw jatoh *padahal ketinggalan di ELF, trus ditemukan oleh Hania dalam keadaan telah terinjak-injak*. *foto Gardu Pandang menyusul*.

Setelah dari Gardu Pandang, rombongan #DIENG48 pun memperisapkan diri untuk Jakarta, Senin, dan pekerjaan masing-masing.. HAHAHAHAHA

Emang sengaja blur, biar dramatis.

PS: Foto-foto disini semuanya masih bersumber dari Ijul (@jungkarnaen) *nggak usah repot2 buka, dianya sok2 private, segala di kunci TL nya* *dilempar kamera ama ijul*

You may also like

1 Comment

Leave a Reply