Pimp Your CV

CV

Your CV help you to advertise yourself to the employer

Ini postingan sotoy-sotoyan aja, menurut pengalaman aja, yang ngerasa ada yang salah, monggo di koreksi.

Gue percaya seringkali panggilan kerja nggak muncul karena kurang baiknya pencari kerja mengiklankan diri mereka, terutama untuk beberapa kerjaan yang spesifik. Misalnya seperti bidang tempat gw kerja, Kehutanan atau Inderaja dan SIG. Kerjaan yang lumayan bonafit, pasti bos nya juga orang pinter, yang nggak nyari karyawan yang cuman butuh doang, tapi juga ngerti apa maunya perusahaan dan punya kapasitas yang lumayan. Masalahnya, sebagai pencari kerja kita nggak bisa berbuat banyak waktu ngajuin lamaran. Kita cuman dinilai dari CV, Resume, dan surat lamaran. Apalagi buat yang non-fresh graduate.

Tiga barang tadi, ya sebaik mungkin dimaksimalkan entah gimana caranya bisa ngejual supaya si pemberi kerja tertarik, minimal tertarik buat nelpon kita buat bilang “oke, kamu mau saya wawancara”. Man, bos itu kerjaannya banyak, bukan buat mikirin pelamar doang. Bisa ngobrol wawancara ama dia artinya dia ngehargain lamaran pelamar, kan? Nah, caranya biar CV kita dihargain gimana? BANYAK. Gw cuman mau sharing beberapa yang penting aja disini.

  1. Desain

Serius, yang pertama kali menurut gw dipikirin sebelum bikin CV itu desainnya. Aspek ini soalnya effort paling gede yang bisa di tuangin dalam selembar kertas A4 buat nunjukin niat ama kerjaan. Banyak tempat desain CV di internet, cara gampangnya ketik keyword Curriculum vitae design di Google Image Search. Ato nggak di Behance.net, disini banyak contoh CV dan Resume yang bisa dijadiin patokan.

Bandingin tiga versi CV yang pernah gw bikin:


CV pertama yang gw bikin itu yang paling atas, plain tanpa desain apa-apa. Yang tengah dan bawahitu CV yang baru gw bikin beberapa hari lalu, nyontek desain dari Behance.net trus bikin di Microsoft Word.

Desain juga perlu di cocokin sama tempat yang kita tuju.

  1. Body CV

Usahain banget CV itu selembar aja. Nulis semua pengalaman dan pendidikan yang pernah ditempuh itu buang2 waktu, waktu pelamar dan waktu pemberi lamaran. Cantumin pengalaman kerja, pendidikan, dan skill yang kira-kira pemberi kerja perlu tau dan butuh. Misalkan:

  • kalo udah lulus kuliah, nggak perlu lagi lah nulis dulu SMA dimana. Tapi pengalaman organisasi dan pengalaman magang selama kuliah perlu di tulis, apalagi kalo banyak. Ini bisa nunjukin kalo pelamar udah biasa kerja tim.
  • Kalo udah nggak fresh graduate, nggak perlu lah nulis semua pengalaman organisasi dan pengalaman kerja. Cukup yang relevan dengan kerjaan yang dilamar aja. Untuk skill juga sama, nggak perlu di tulis semua skill yang dikuasai. Kalo kira-kira perlu, yang kurang bisa disampaikan pas wawancara. Pekerjaan yang berkaitan dengan Inderaja dan SIG nggak perlu tau gw bisa Office ato nggak, kan?
  1. Ejaan

Cek, ricek, dan ricek CV sebelum dikirim ke pemberi kerja. Jangan sampe ada typo.

Kira-kira segitu yang bisa gw share

Ciao

You may also like

Leave a Reply