Commuter Expansion Factor

KRL

A developed country is not a place where the poor have cars. It’s where the rich use public transportation.

Bukan, itu bukan kata-kata gw. Itu kutipan mayor Bogota (dimana? nggak tau, Google aja. :p).

1 Juli 2013, mulainya penerapan tarif progresif untuk penumpang KRL Commuter Line. Progresif disini maksudnya, semakin jauh elo jalan pake kereta semakin mahal lo bayar. Awalnya tarif ini sama seperti sebelumnya, maksimal Rp9000. Tapi, setelah ada keajaiban (baca=subsidi) tarif ini berubah menjadi maksimal Rp5000. Skemanya, 5 Stasiun pertama (tanpa menghitung stasiun keberangkatan) lo dikenain biaya Rp2000, setelahnya penambahan tarif sebesar Rp500 setiap 3 stasiun. Murah? BANGET.

Dengan skema tarif progresif, gw yang keseharian commuting Bogor-Cawang hanya dikenai tarif Rp3500. Bandingkan dengan dulu tanpa tarif progresif dan tanpa subsidi, singkatnya gw bisa hemat sekitar 50% dari ongkos kereta.

Gw bulan Mei 2013 coba melakukan sedikit perbandingan, Motoran vs Keretaan antara Bogor – Cawang. Dua-duanya gw lakukan tanpa subsidi negara (baca= motor gw pake bahan bakar non-subsidi, sebelom elo yang baca nyinyir ya murahan motoran lah). Motor gw dengan tingkat keiritan cukup tinggi, rata-rata 1 liter bisa 40km (Vixion, standar non modif, tangan kanan bersahabat, nggak doyan geber2, speed rata2 60-100 kph, berat 52kg) aja, itu ngabisin 3 liter BBM (BBM RON 95 ~ anggep 10k) sekitar 30 ribu. Nah kalo dengan kereta+bis+parkir di stasiun waktu itu, total gw ngabisin biaya 25ribu sehari. Beda tipis kan? Iya.

Nah bayangkan jika, harga itu sehari bisa turun jadi 15 ribu sehari (kereta+ongkos+parkir), ya apa nggak milih naik kereta semua? insentif penghematan (atau alokasi dana untuk keperluan lain) bisa sampe 50%,  (mungkin lebih, buat yang biasa PP pake mobil tanpa tebengan ato patungan), ditambah lagi harga BBM Oktan 88 Subsidi naik jadi Rp6500/liter. Dengan disubsidinya si ongkos kereta Commuter Line, pastilah menambah jumlah pengguna. Bagus kan? Iya (harusnya).

Inovasi PT. KCJ nggak sampe disitu, mereka juga menerapkan e-ticketing. Makhluk yang dikenalkan oleh PT, KCJ ini ada dua spesies, Multitrip dan Singletrip. Singletrip ini semacam tiket kertas yang diganti kartu, sekali pake tanpa saldo-saldoan. Sementara Multitrip ini temen baik saya, ini tiket yang bisa dipake berulang kali, bisa diisi saldonya, dan nggak harus antri. Cuman, ya perlu perubahan dan adaptasi. Karena dengan sistem tiket yang baru ini, orang perlu lewat gerbang besi elektronik yang kalo didobrak paksa bakalan b unyi “teeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeettt” kayak kucing serak kejepit.

Penumpang diwajibkan untuk tapping tiket di lokasi yang ada tulisan “TAP DI SINI” (iya, itu tulisan gede banget), sampe lampu ceklis berwarna ijo, trus lewat gerbang. prosesnya kalo lancar sekitar 2 detik maksimal. Kalo gatenya resek ato penumpangnya belom familiar, lebih lama lagi. Kejadian di lapangan yang banyak gw liat itu, penumpang malah tap di LCD gerbang, entah kenapa. Padahal  tulisan “TAP DI SINI” nya udah gede banget. Kedua, penumpang terbiasa dengan sistem tiket kertas yang memakan waktu 1 detik maksimal untuk ngebolongin tiket sambil lewat. Selisih waktu ini tentunya bikin antri di gerbang. Cuman, gw selalu kepikiran tentang si mas-mas sentinel yang kerjaannya cuman ngebolongin tiket sama ngambilin tiket (dan juga manusia-manusia lain yang kerjaannya setara robot), mereka itu manusia, punya pikiran dan bisa berkembang jauh. Sayang banget kalo dijadiin robot tukang bolongin tiket doang. Tapi mungkin itu cuman gue.

1 Juli 2013, Hari pertama penerapan tarif progresif subsidi, perjalanan Bogor-Jakarta Kota/Bogor-Jatinegara ketiban sial, kereta ekonomi (keberangkatan 6.09 WIB dari Stasiun Bogor) skringnya terbakar di Stasiun Duren Kalibata. Semua perjalanan dari Bogor dibelakang kereta itu, TELAT MEN! SATU SETENGAH JAM LAGI. Bahkan dari yang gw baca di twitter, Stasiun Bogor sempet ga jual tiket karena Stasiun udah padet banget, ya nggak ada kereta yang bisa jalan ke arah Utara, menurutloaja?! #ditampar #karnanyolot

Badai makian di twitter pun terjadi, kebanyakan bilang “tarifnya turun, pelayanan pasti turun”. Orang di dalem gerbong waktu itu juga udah mengeluarkan segala analisa dan pendapatnya tentang bagaimana seharusnya perkeretaapian Jabodetabek dijalankan, menurut mereka tapinya. Sampai ada yang berpendapat harusnya kalo udah di subsidi gini, ekonomi di hapus aja. Gue yakin, itu orang blom pernah naik KRL Ekonomi. Juni 2013, gw naik ekonomi, sebulan (pengen tau obrolan apa aja yang beredar di dalem sini, kalo CL itu sepi, pada asik maen HP). Ada ibu-ibu tua yang bilang “tarif CL udah di subsidi yah? tapi masih lebih murah ekonomi sih dek. kan lumayan buat makan anak saya”. Dan gw kira masih banyak yang emang cuman punya alokasi dana Rp2000 buat sekali naik kereta dengan jarak tempuh lebih jauh dari 5 stasiun.

Terlepas dari takdir tuhan yang emang mengharuskan itu ekonomi mogok dan gue, elo, dan elo semua telat dan nggak dapet tunjangan makan+transport dari kantor, ato emang PT. KAI yang nggak beres ngerawat itu kereta, faktanya itu kereta udah UZUR MEN! ama gue juga masih lebih tua itu kereta deh. Motor tua aja kalo rusak repot, ini lagi kereta. Keputusan PT. KAI masih menjalankan KRL Ekonomi, dan ditolaknya keputusan penghapusan KRL Ekonomi sebulan yang lalu (kalo nggak salah) itu bukti kalo emang masih ada yang butuh, dan BANYAK (buktinya, walopun perjalanannya dikit, masih padet aja itu kereta). Jadi jangan salahkan PT. KAI lah kalo telat penanganannya, mereka juga nggak tau itu kereta bakal meleduk kapan.

2 Juli 2013 (iya, tadi) masalah baru muncul lagi di perjalanan KRL Bogor-Jakarta/Bogor-Jatinegara. PT. KCJ mencoba menegur bocah-bocah yang hobinya nangkel di pintu dengan cara yang global, pintu nggak nutup kereta nggak jalan. DIE YOU SON OF A PIIIIIIIIIIIIIIIIIIIP. Iya gw emang nggak pernah demen ama klakuan bocah begini, beberapa kali juga gw tegor dan berujung ke tatapan sengak-minta-dijorokin-keluar-gerbong gw urung karena ntar bisa didakwa pembunuhan berencana. Gw dukung banget kebijakan ini, dan di satu titik kita (wahai para penumpang KRL sengak yang hobi ganjel pintu) harus mulai berubah.

Tapi, bukan penumpang songong kalo nggak ngritik, ya gak?
Gw pribadi merasa, kalo sentinel yang negor di peron itu kurang, banget. Ya masa cuman 3 orang disuruh tangani 8 gerbong dari ujung ke ujung?! gw sempet liat om-om satpam lari-lari sambil pegang radio HT ngos-ngosan, sepertinya udah lari bolak balik brapa kali dah tuh om-om. Ya, taro lah satu orang sentinel untuk satu gerbong (satu gerbong ada 3 pintu, itu sentinel tetep musti mondar-mandir, but they paid for that.. so..). Dan kalo tegor nggak mampu? DORONG! Pernah liat video youtube Kereta Api di Jepang (Tokyo sepertinya) yang pas rush hour orang-orang pada nempel di pintu trus petugas keretanya dorong? NAH, THAT IS WHAT I’M TALKING ABOUT. Di peron toh ada TNI yang badannya mungkin dua kali lipet sama bocah-bocah ceking tukang ganjel pintu. Kalopun di dalem gerbong udah padet, sampe ga bisa di dorong (ini yang tadi gw alamin, lutut gw sakit banget kegencet, fak). ya yang mau naik, tunggu kereta blakangnya lah.

Masalahnya, tadi itu dibiarkan berlarut-larut, kereta nunggu lama di stasiun, petugas sentinel capek lari mondar mandir ngingetin orang, akhirnya menimbulkan satu reaksi berantai busuk (yang selalu kejadian kalo ada kereta telat), PENUMPUKAN PENUMPANG (suara menggelegar bak iklan Big Babol). KRL nunggu penumpang nggak ganjel pintu – Telat – Penumpukan penumpang di stasiun berikutnya – KRL sampe di stasiun berikutnya makin nggak bisa ditutup pintunya – makin telat – rinse and repeat. Penumpang kereta yang emang rutinitasnya naik kereta itu, tepat waktu loh. kalo kereta yang biasa mereka naikin telat, ya nunggu dan akhirnya numpuk.

Kedua, jumlah perjalanan yang tetep masih kurang banyak. Tapi ini kalo nggak salah udah mau di tambahin jumlah perjalanannya.

Apa yang kita harus lakukan sebagai penumpang? Berhenti ngeluh, ikutin sistem dan adaptasi, AND BEHAVE PEOPLE. Gue juga pengen ngeluh sih, dan ngeluh itu enak, nyandu bahkan. Ngantri tiket dikit ngeluh, ngantri di gate ngeluh, kereta antri ngeluh, kereta panas ngeluh. PT. KCJ udah ngasih opsi, untuk yang mau menggunakan kereta dan malas antri, silahkan beli tiket Multitrip (Biaya kartu Rp20000, + saldo). trus tau yang banyak orang keluhin di dalem gerbong tentang multitrip? BAH KENAPA HARUS BAYAR 20000? ITU DUIT DIAPAIN? KENAPA NGGAK GRATIS AJA? dll, dsb. Gue cuman bisa komen dalem hati, dan di sini MEN, ITU BIAYA BUAT ELO NGGAK ANTRI, NYET! GA SUKA? ANTRI SONO. Gue yakin, PT. KCJ juga perlu duit buat benah-benah, dan sumbang Rp20000 aja nggak ikhlas bener sih. Toh kalo lo nggak suka antri, nggak mau bayar 20000 buat Multitrip, masih ada KRL Ekonomi.

Antri di gate panjang aja dikeluhin, lah ya nggak semua orang tapping itu selancar gue kali. *disiram*. Ada yang masih perlu adaptasi, ada yang masih mencari-cari “aku harus tap dimana~” dll.

Perubahan ini bagus, tapi ya nggak instan. Kalo mau instan, ya maaf nggak bisa dan silahkan mengeluh (sampe kemudan capek, dan berhenti. Semoga). Gue KRL an dari 2011 akhir, baru emang. Tapi dalam waktu 2 tahun aja, gue udah ngalamin banyak berbenahnya KCJ. Mulai dari ujicoba e-abodemen (yang akhirnya cuman tahan beberapa bulan), pembersihan dan penertiban peron, dan sekarang tarif murah. Banyak kan?

PS: Barusan gw ngetik kata kunci di google: “Transportasi MRT di Singapura” dan banyak banget yang nulis how-to nya lengkap dengan foto. Mumpung sistem ini masih baru, gimana kalo kita bantu sosialisasi cara make e-tiketing nya PT. KCJ. Belom sebagus MRT Singapura memang, tapi nggak salah kan?

Penulis bukan orang KAI/KCJ, hanya pengguna KRL Commuterline 451 (6.19 WIB) atau Ekonomi  6.09 dan boleh dituduh sebagai antek. Gapapa lah, pahala (yakali)

You may also like

2 Comments

  1. Sangat disayangkan admin @krlmania bahkan kurang “cerdas” soal ini. Terbukti dari apa yang admin retweet tadi pagi cuma satu tweet dari saya. Saya enggak minta di-RT sih (mungkin sedikit berharap) karena saya berharap bisa share ide dan opini dengan roker lainnya. Namun, sayang, bahkan adminnya sendiri tampaknya juga kurang berpikir terbuka.

    Terima kasih tulisannya Mas, hehehe. Saya udah makan asam-garam naik KRL sejak 2008 (sejak kuliah), bahkan sampai kereta mogok di tengah antara Cawang-Tebet, dan saya harus jalan kaki ke Tebet hampir pukul 22:00, udah saya lalui, tapi toh saya tetap butuh KRL. Memang, secara fair, kita katakan bahwa masih banyak kekurangan, tapi bukan berarti tidak ada perubahan. Perubahan tentunya harus dilakukan secara bertahap. Saya malah enggak bisa membayangkan, baru eTicket aja hebohnya udah luar biasa, gimana kalau yang “lebih canggih” lagi, hehehe. Yah, begitulah orang kita. Tapi mudah-mudahan masih banyak orang yang masih bisa berpikir positif, yang enggak melulu mengeluh.

  2. Huahaha… Kalo yg punya pikiran kek gini mensyen (at)krlmania, biasanya langsung dibully sbg antek Jonan/bebek KAI/penumpang muna.. X))

    Nice post, fully agree of it. Salam dari roker Bekasi 😀

Leave a Reply