Powerbank, Bagaimana Cara Memilihnya?

376456_20120518061916

Macet, baterai gadget lowbatt, maticajalah™

Sejak 2010, dimana menurut gue adalah starting point dimulainya booming smartphone di daerah Jabodetabek (nggak berani bilang Indonesia, soalnya ini cuman berdasarkan pengamatan doang) orang-orang (mulai) nggak bisa lepas dari handphone, dan handphone juga mulai nggak rela ngelepasin yang punya (posesif amat..). Di kala itu, konektifitas handphone terhadap internet meningkat. Kalo inget, dulu di jaman bagus-bagusnya handphone itu make Symbian OS, tetep aja nggak 24/7 nyambung ama internet. DI jaman 2010-2011 aja, dimana hanphone yang layarnya masih tergolong imut (bandingin ama Samsung Galaxy Mega, ato Xperia Z Ultra noh.. jauuuuh) dan spesifikasi biasa banget aja (oh, dan masih puas dengan online di jaringan 2G) itu udah pada ngeluh “iih, henpon gue boros banget baterenya…”. Dalam 2 tahun, trend berubah. Muncul handphone layar super gede dengan processor multicore, ram gede dan batere nggak beda jauh. Konsekuensinya? boros batere. Ya pasti lah, kalo nggak pake listrik dari batere, darimana lagi suplai buat nyalain layar segede 5″ (misal) dan processor multicore itu, cobak? Jalan keluar mudahnya, powerbank. Ga perlu 1 tahun, powerbank udah langsung menjamur dimana-mana. berbagai merk dan kapasitas udah mulai dijual dengan harga murah. Masalah berikutnya muncul, yang bagus yang mana? Ada beberapa merk yang gw pribadi percaya kualitasnya, SANYO, Energizer, dan SONY. cuman, nggak gampang dapetin produk ini, soalnya yang sering diliat ama orang-orang itu bukan yang ini, tp yang kapasitasnya bisa ampe puluhan ribu mAh tapi harganya 200k, gw sih serem. Bukan apa-apa, tapi sejak jaman mainan komputer, gw yakin kalo suplai listrik ke gadget itu ga boleh main-main, efek sampingnya bikin gadget rusak, minimal baterainya lah. Terlepas dari merk, ada beberapa hal yang musti diperhatikan waktu pilih Powerbank, yaitu Apakah gue butuh powerbank?, sebelum lo buang-buang duit coba dipikir dulu beneran butuh nggak sih? kalo misalkan lo cuman bolak balik rumah kantor, dan hampir selalu dekat sama listrik, mending gak usah. In case batere handhphone lo cepet abis (misal, <3 jam) itu baterainya udah minta diganti. Mending beli (baterai) yang baru. Masa pakai baterai normal itu gampangnya sekitar 1 tahun. lebih dari itu, kalo udah drop wajar. Jaminan Pure Power, alias kapasitas yang tertulisnya itu memang kemampuan menyimpan dayanya. Cara liatnya gimana? 1) Harga; 2) Review di Internet. Sebagai perbandingan, Energizer yang 18000 mAh itu harganya sekitar 1,4 juta dan lumayan gede fisiknya. Jadi kalo ada powerbank segede botol kayuputih nulis kapasitas 12000 mAh dan harganya nggak sampe 500 ribu, gw sih ragu. Hal berikutnya yang perlu diperhatikan itu, Arus Keluaran, satuannya A (ampere) atau mA (mili ampere). Masing-masing chargeran handphone itu punya spesifikasi tegangan dan arus yang kadang sama kadang beda. Hingga di jaman 2012an awal, umumnya yang beredar itu 5v – 500 mA. Semenjak baterai berukuran > 2000 mAh dipakai, banyak charger yang naikin arusnya sampe 1.2 A. SANYO dengan Eneloopnya itu keluarannya maksimal 500 mA, Energizer dengan powerpacknya maksimal 1.5 A (ada juga yang 500 mA sih). Produknya sony yang 4000an mAh itu maksimal sekitar 1.5 mAh juga. Efeknya apa? kalo misalkan input tenaga ke handphone nggak sama dengan outputnya, si batere bukannya ngecharge, malah kebuang percuma. sehingga guna powerbank dalam kasus begini adalah nggak ada. Usahain dapet spesifikasi teknis powerbank yang mau dibeli, tanya ama yang dagang. Jangan mentang-mentang murah trus dibeli gitu aja, sayang duit. Harga, ada harga ada kualitas. ini udah semacam rule of thumb nya kalo nyari barang elektronik. tapi ya nggak ada salahnya banding-bandingin mana yang palign baik dan sesuaiin dengan budget. Powerbank bagus itu nggak murah. Energizer 1000 mAh aja harganya sekitar 200 ribuan. Anggep aja beli powerbank itu investasi, lagian kemungkinan penggantian kalo beneran beli yang bagus itu lumayan lama kok, 1 tahun lah kira-kira. Kalo gue pribadi, nggak menggunakan powerbank karena sejauh ini baterai HP gue selalu bisa diandalkan. tahan 8-10 jam di jaringan 3G itu udah cukup buat ngatur gimana caranya gw bisa charge 2 kali sehari. Tapi, kalo ditanya kalo gw beli, milih yang mana. Pilihan gw bakalan jatoh ke Energizer SP 1001 (1000 mAh), kenapa? SOLAR PANEL CUUUY, tinggal jemur!. Pilihan kedua jatoh ke SONY CP-ELS 2000 mAh, karena bentuknya bagus, ga boros tempat, dan 2000 mAh gw rasa cukup buat menghidupi gadget gw. Andai gw punya PSP/NDS 3D, mungkin gw bakal ambil SONY yang 3500mAh (400ribuan) ato  Energizer yang 4000 mAh (sekitar 600ribuan). kenapa nggak SANYO? Eneloop sejauh ini yang dijual di Indonesia outputnya masih maksimal di 500 mA, sementara chargeran HP gue udah di 700 mA, a little bit out of spec. Jadi, selamat memilih powerbank..

You may also like

Leave a Reply