iPod Shuffle 4th Gen

Apel krowak itu overpriced, beneran. Tapi sekali dalam seumur hidup seengaknya punya walopun yang murah #iyainaja

Punya gadget merk apel krowak itu sebenernya cita-cita udah lumayan lama, semenjak tahun 2008 apa 2009 gitu. Cuman waktu itu, aliran dana pribadi gue banyaknya mengalir ke HDD dan komponen komputer yang pada koslet gara-gara kesamber petir (yang sebenernya disebabkan karna nggak punya UPS dan atau Stabilizer yang bagusan). Ditambah lagi, waktu itu gue masih berstatus mahasiswa (harusnya udah lulus, kalo menurut standar 4 tahunan :p) yang nggak punya pendapatan tetap kecuali saku bulanan dari ortu. Jadi yaudahlah ya~

Minggu lalu, tiba-tiba gue inget sama model iPod shuffle yang sempet gw naksir banget, iPod Shuffle 3rd Gen. iPod tanpa tombol yang kontrolnya via headset. Waktu model itu resmi rilis gue bayanginnya keren aja gitu, mau skip-skip lagu pake kontrol di headset. Setelah googling kemaren, ternyata saat ini (dan udah sejak lama) udah masuk ke 4th Gen. Disini gw langsung berasa time lag *lebay*. iPod 3rd Gen nggak tahan lama ternyata, banyak yang kontra dengan desainnya, dan juga banyak masalah korsleting.

Setelah liat-liat harga, review, pro-cons, alternatif produk serupa, akhirnya gw memutuskan untuk beli iPod shuffle aja. (IYA, INI PRODAK MURAH DOANG PAKE GOOGLING SEGITU BANYAK, BIARIN. WEK *kemudian pembaca pada kabur*). di situs apel, harga Shuffle itu sekitar 570rb an *lupa, waktu ngecek kmaren segituan aja pokoknya. nggak sampe 600rb*. Dengan harga segitu, gw nambah dikit bisa dapet SONY Walkman yang dicantel kuping trus anti air, tapi gw kurang suka bentuknya, plus gw harus nambah, ogah. Di harga segitu juga gw bisa dapet Player SONY Walkman yang entry level plus headset yang oke (ini perhitungan gw doang), tapi balik lagi, gue pengen punya prodak apel krowak *keukeuh*.

DSC_0220

mirip sama mp3 player yang dijual di kereta yak? yang cebanan..

Setelah mimpi selama 4 tahun *sobs* (pengen punya Shuffle aja ampe nunggu 4 tahun dulu, suram amat), akhirnyaaaa punya ginian jugaaaa…

Setelah hands-on, ternyata enteng banget, sering gw nggak kerasa ini kutu ada di dalem kantong celana, nyangka ketinggalan, ato semacemnya. Storage yang 2GB ternyata cukup banget buat dengerin musik doang (awalnya gw mikir yaah cuman 2GB, kecil amat..) but hey, kalo di dengarinnya pake mode shuffle itu 300an lagu, ampe bulukan juga blom tentu kelar semua kan? Baterainya juga tahan lama (klaimnya 15 jam non-stop, tapi blom gw benchmark juga, males :p), kalo sesuai klaim, bisa gw pake sminggu tanpa charging tuh.

Lotus (Xperia Go) sekarang punya temen baru, selain Kanotsu (Lenovo), eh gue blom pernah cerita tentang Kanotsu yak? ntar aja deh, blom lunas soalnya.. :)) *dikejar kreditur*. sampe skarang blom ada nama resmi, masih pake “iPod gue” :)) *blom kepikiran yang rada oke gimana gitu soalnya :p*

Ciao~

You may also like

Leave a Reply