Parallel Universe

Another version of you, and your surroundings but slightly different

Jadi keingetan konsep dunia paralel di TV Drama Fringe, yaitu dunia dimana semuanya sama dengan disini tapi sedikit berbeda. Beda yang muncul karna perbedaan pilihan saat mengambil keputusan. Misalkan, anggep elo suatu waktu lagi motoran trus di dunia versi yang ini lo ambil belok kiri, trus ketemu mbak-mbak cakep, dan kalian deket trus pacaran (knapa juga harus pacaran, dan mbak-mbak?). Sementara di dunia paralel, lo motoran, trus lo ambil belok kanan, ketemu mbak-mbak juga, cakep juga, dan pacaran (ya terus bedanya dimana?). Asumsikan aja kedua mbak-mbak ini adalah temenan, baik di dunia ini maupun di dunia paralel, nah bedanya disitu. *ditapuki pembaca*

Ada banyak pilihan yang kejadian sama gue dua tahun terakhir, terutama sejak lulus dari kampus. Saat itu antara gue masih pengen stay di lab, sama pengen kerja. soal kerjaan juga ada saat gue ditawarin di salah satu perusahaan kelapa sawit, tapi gue milih ke konsultan di Pasar Minggu. Versi gue di dunia paralel sono mungkin aja ambil kerjaan yang di perusahaan kelapa sawit, trus sekarang sama-sama berkantor di Jakarta. Bisa jadi juga dia lagi siap-siap buat nikah (hahahahaha), ato bisa jadi juga dia lagi nulis blog, kayak gue skarang, tentang dunia paralel. (*langsung nyari Walter Bishop*)

APA? lo blom nonton Fringe?TONTON!
well, tapi jangan terlalu dipikirin, kayak temen gue. pas selesai nonton trus Whatsapp sambil ngamuk-ngamuk,
“INI TUH GAK MUNGKIN, COBA YAH.. MASA SI INI NYA GINI TRUS ITU NYA GITU. KAN HARUSNYA…” *mute*
intinya dia nggak setuju sama konsepnya yang nggak sesuai dengan teori, ya menurut lo aja..

Anyway, gue juga jadi berandai-andai gitu, di dunia paralel sana, gue sempet pacaran ama siapa aja ya? (intinya tetep balik lagi ke sini, pret.. XD). kalo kamu?

You may also like

2 Comments

Leave a Reply