Menyapa Observatorium Bosscha

Nggak butuh waktu lama dari ajakan “ke Bandung yuk” sampe akhirnya kekumpul 8 orang yang confirm buat ikutan. Sayangnya,  satu harus absen karna kecelakaan (yang sebenernya lumayan serius, tp ybs bilang ‘gak apa apa’).

Peletnya? Observatorium Bosscha.

Bandung sebenernya banyak objek yang bisa dikunjungin, Google aja. Cuman, Bosscha ini yang paling jarang kepikiran kalo main ke sana, tapi punya ikatan erat dengan masa kecil pada remaja-remaja tahun 2000, Petualangan Sherina. Ya gimana nggak, bocah-bocah nonton bioskop disodorin teropong bintang gede gitu, ngiler lah (dan nempel di alam bawah sadar.. XD). Salah satu anggota (ciee.. anggota) yang keseret trip ini bahkan bawa-bawa menjemput Sadam..

Anw, deal-deal an perjalanan dimulai itu Jum’at 11 Oktober 2013, malem jam 7, telat-telat jam 8 lah. Tapi, karena ada miskomunikasi sama penyedia kendaraan sewa, berangkat dari Bogor itu jam 10 malem, dengan 4 member. Perlu menjemput 2 member lagi di Jakarta. Berbekal GPS dari Google Maps, berangkat lah para pasukan nekat pencari hiburan di libur panjang ke Jakarta, tepatnya Pondok Bambu. Awalnya, perjalanan mulus sampe kita memutuskan untuk keluar tol Cililitan.
disini petaka dimulai..

a

Musibah

DI interchange itu, kita muter empat kali di daerah yang sama. Untung nggak di datengin pengamen trus dibilang ‘nyasar yaaaa…’ karena ngelewatin empat lampu merah yang sama dalam waktu satu jam. Bego sih, tapi ya udah lah.. *keplak supir* *itu gua woiy*

11.00 malem, sampe lah kita di Pondok Bambu. Kena cegat satpam gara-gara salah kasih alamat di grup chat line. Kita ga bisa masuk ke kompleks. Berasa maling tengah malem, tapi rame-rame. (lagi bapak satpamnya stereotip satpam komplek bener dah, jutek, serem, gede). Ketegangan kami vs satpam mereda waktu 2 member trip dadakan ini nongol, kemudian naik ke mobil, dan AKHIRNYAA berangkat ke Bandung. Waktu menunjukkan 11.30 WIB, ETA Bandung, 03.30 WIB.

Sampe di tol Cikampek, MACET. (HAHAHAHAHA, *terkapar*), didominasi oleh truk-truk gede, mobil imut seukuran Avanza cuman bisa nyempil-nyempil sambil kulo nuwun khawatir keserempet. *salim ama ban truk seukuran mobil mini-van*. Setelah macet kurang-lebih dua jam, akhirnya ngelewatin daerah Cikarang.
d a n  s a n g  s u p i r  p u n  m e n g a n t u k

Menepi di rest area terdekat buat nyari pertolongan pertama terhadap kantuk, TIDOR. Nggak berani sok-sokan bawa mobil sambil kriyep-kriyep, cukup si sopir Dieng yang begitu. Abis itu, di Cipularang. Sebagian besar udah K.O. Tapi Ko-Pilot senantiasa terjaga menemani supir (baca=saya). Setelah 2 jam berkendara, waktu menunjukkan sekitar jam 4.00 pagi, posisi udah deket Bandung, tapi saya ngantuk lagi. Menepi lagi dan tidur lagi. Sementara di Bandung, tuan rumah udah bawel bener nanya di LINE, udah pada di mana. *sigh*

Pukul 6.00 touch down di pintu keluar tol Buah Batu. Kondisi baterai HP, hampir semua sekarat. Bermodal tenaga-tenaga tersisa, minta pertolongan Google Maps lagi untuk petuah arah ke kos-kosan tuan rumah. Sekitar 6.30 sampai di kos-kosan (yang sebenernya lebih mirip kontrakan pribadi), dan saya tidur. Bangun-bangun, udah ada mi instan dan jelly. NYAM. (kaijuu mode = ON)

Sekitar jam 8 pagi (lewat dikit), kita (7 orang manusia siap nyasar di Bandung) bertolak ke Bosscha, lagi-lagi bermodalkan Google Maps. Disini ada dua masalah: (1) kita kreatif (baca=kelewatan jalan yang di sarankan Maps); (2) Maps nya juga ternyata kreatif. Kita ngelewatin belokan yang ditunjukin sama Maps, oke ini biasa dan bakalan di reroute ulang juga sebenernya, yang bikin susah itu yang ke-dua, Maps nunjukin Bossca di tempat yang nggak seharusnya. Di Maps, Bosscha dirujuk ke tengah-tengah perumahan, yang nggak ada apa-apa kecuali tempat makan. Pintu asli masuk Bosscha nya sebenernya udah dilewatin dari tadi.

aKita terselamatkan oleh ibu-ibu penjaga warung, dan penjual Cimol (cimolnya gede banget, dan MURAH).

Sampe di Bosscha, terrrrnyata lagi tutup. Jadi kita cuman bisa foto-foto narsis di depannya doang, nggak bisa masuk ke dalem. hehehehehesedihhehehe. Tapi, dengan mental yang nggak mau rugi (IYA DONG), ya akhirnya tetep foto-foto juga di depan Bosscha.

624155535680

Dari kiri ke kanan Sifa, Hania, Nurindah, Lisa, Memes (jongkok) Gue, dan Afwan

624157455653

Viva La Manusia Anti Rugi!! (PS: Foto ini menghabiskan pengambilan paling banyak, rawan gagal soalnya, tapi yaa.. you know laah)

Balik dari Bosscha, kita mampir buat makan siang di… suatu tempat yang gw nggak terlalu inget.. *dikeplak*, abis itu beli Kartika Sari, Surabi Cihapit (ENAK!), Roti Bakar Gempol (ENAK BANGET.. TwT, nyesel beli dikit), trus napak tilas ke daerah dago.. (ciee yang napak tilas.. *dicekek dari blakang kursi supir*). Baliknya, ujan gede, saling ngelempar joke-joke garing bin aneh supaya nggak ngantuk. Tapi apa daya, kelopak mata lebih berat daripada apapun. Bertolak dari Bandung sekitar jam 7, sampe Jakarta jam 10an, drop-drop penumpang di tempat peristirahatan masing-masing, dan demikian Trip Bosscha ini berakhir.

Overall, walopun Bosscha nya tutup. I had a lot of fun. terutama pas nyasarnya (lho?). Makanannya juga enak, dan Google Maps-able! hehehe.
Ditunggu jalan-jalan berikutnya (kalo ada yang mau angkat ini jadi ide, muahahahaha *daftar jadi supir*)

You may also like

Leave a Reply