Focus 2014 Roundup: Tale of Mid-Range Mirrorless Cameras

Alkisah di sebuah negeri nan kusut bernama Jakarta, rutin diadakan acara pameran sekaligus bazar dan ajang buang-buang duit tahunan para penggemar kamera dan manusia kurang kerjaan kayak saya, Focus.
Bukan, saya nggak meminta anda untuk fokus.. saya bukan mentalis..

Semenjak debut, sistem mirrorless memang punya daya tarik sendiri. Kompak, ringan, dan tampang (kamera) nya nggak mengintimidasi objek foto. Lucunya, merk-merk yang santer (((SANTER))) terdengar untuk rekomendasi kamera mirrorless bukan dari keluarga Canikon, cuman dari merk-merk yang dulu struggling buat dapet pasar dan nama terkenal di masa jaya DSLR. (Percayalah, saya ini awam banget soal kamera. Jadi kalo memang merknya nggak terkenal, saya nggak bakalan tau)

Jadi gini, sebagai amatiran, saya nggak terlalu peduli merk mana yang lebih cepet autofokusnya, atau merk mana yang punya koleksi lensa banyak, atau merk mana yang bisa buat timpuk anjing. Tersadar bahwa kamera ini pengennya bisa dibawa kemana-mana, enak dipegang, enak di tenteng, dan ganteng, maka saya lebih fokus ke ‘bagaimana seorang amatir menilai sebuah kamera’.

Saya terbiasa dengan sudut pandang profesional (baca: maniak) ketika seseorang nanya spek komputer, atau laptop. Sekarang saya berada di posisi para amatir tersebut dan membayangkan, kira-kira apa yang saya incer. Saya bisa ngerti specsheet  di sebuah review kamera dan pengaruhnya terhadap foto. Masalahnya, pas megang kamera, blom tentu juga saya inget itu kamera bisa ngelakuin hal itu, seenggaknya buat tahun pertama pegang kamera bagus.

Ah ya, kamera mirrorless dalam tulisan ini terbatas pada Interchangeable-Lens Mirrorless Camera ya..

The Rise of The Unknown

Ada beberapa pemain yang cukup terkenal (buat saya) di kelompok mirrorless ini. Sebut saja Fujifilm, Samsung, Olympus, Panasonic, SONY, dan tentunya Canon serta Nikon. Buat saya pribadi, sebelum (akhirnya) tau kalo non Canikon dan Oympus itu bikin kamera, anggapannya terhadap brand image itu begini:

  • Fujifilm: Produsen Film Jadul
  • Samsung: Ugly Galaxy Series (sorry, fanboys), TV, Home Appliance (dude, what else?)
  • Panasonic: Baterai (Serius, baterai Panasonic Alkaline yg ada di Indomaaret itu awet!, jauh lebih oke dari ABC Alkaline)
  • SONY: Xperia

Setelah riset agak lebih dalam soal kualitas kamera (ini karena kmaren kepincut pengin mirrorless juga), akhirnya terpaksa kenalan dengan produsen-produsen kamera tersebut. Awalnya cukup kaget mendapati bahwa Canikon sama sekali nggak dapet perhatian yang cukup di segmen ini.

Battle Royale

Kalo baca di review-review lokalan dan luaran, tipe-tipe kamera mirrorless kelas menengah (nggak ngehe, sorry) itu semacam battle royale. Plus minus antar merk kurang lebih serupa, harga juga 11-12. Poin penting yang mungkin jadi pertimbangan kemungkinan jatuh ke pilihan lensa. Tapi buat saya, ada poin penting selain itu,..
*drumroll*
Ergonomi dan tampang.

Cukup lama saya bertapa untuk menemukan jawaban pasti terhadap kemelut batin ini (idih, bahasanya…).
sampe akhirnya ketemu jalan keluar yang ternyata cukup mudah: Amatiran beli yang mereka suka!
Suka disini dalam artian, ketika dipegang, mereka suka dengan kamera itu, entah karena ringan, enak dipegang, ato emang sekedar bagus aja.

FujiFilm

Pemain kelas menengah di FujiFIlm menurut saya itu FujiFilm X-E1. Sayang tadi di Focus 2014 lupa ngambil fotonya. Saya malah foto-foto top-line nya Fuji, X-T1.
Secara fisik, tampang Fuji X-E1, X-T1, dan Fuji-Fuji lainnya nggak jauh beda. Mereka semacam anak kembar yang lahir cuman beda beberapa jam. Keliatan beda, tapi mirip banget.

Fujifilm X-T1
Fujifilm X-T1 | SONY NEX-6 | 16-50mm | f5/6 | ISO 800 | 1/10

Ya, nggak plek-plekan sama sih.. Tapi maksudnya, konsep Fuji mengedepankan retro look di mayoritas lini produknya. Jujur, model begini emang cakep banget. Agak melengos hati ini ketika pertama liat model nya Fujifilm setelah nebus NEX. Tapi itu dulu, sih.

It turns out, ergonomi produk Fujifilm nggak pas sama selera (dan tangan) saya. Emang sih, udah dikasih grip ber-tekstur di bagian pegangan di ujung kanan kamera. Tapi tetep aja, kagok. Belom lagi pas liat dial manual di atas kamera, plus beberapa dial muternya susah kalo pake jempol doang.

Di beberapa instagram banyak hasil foto dari Fujifilm yang harus saya akui, cakep. Tapi cakep doang nggak bakal membuat saya suka. Saya ini amatir lho. Kalo dipegang aja udah nggak enak, ngapain?

Olympus

Olympus punya OM-D E-M5 kalo di jajaran mid-range nya. Seperti Fujifilm, keluarga OM-D juga mengedepankan retro sebagai panduan operasi plastik muka peranakan keluarga. Ya dengan tampang yang sama, pendapat waktu megang-megang E-M5 juga kurang lebih sama. Nggak nyaman. sekitar 2-3 menit setelah megang, nahan kamera di tangan kanan, ada rasa-rasa pegel terutama di ujung-ujung jari. Cara saya megang kamera nggak cocok sama keluarga OM-D.

Oh, satu kesulitan saya dengan keluarga OM-D ini adalah: nyari tombol on-off. Seumur-umur minjem kamera temen, tombol on-off nya itu dibagian kanan atas kamera, deket ato nyatu sama tombol shutter. Nah ini dipindahin ke bagian bawah belakang kamera, deket LCD. Extra time cuman buat cari cara nyalain kamera doang.

Nggak ada dokumentasi buat kamera Olympus di Focus 2014. Placement kamera di boothnya bikin susah foto, lampu dari arah bawah. Foto kameranya malah jadi siluet.

Samsung

Dulu saya udah sempet sedikit berbagi gimana kesan saya terhadap NX300 di acara NXSchool nya Samsung. Nah di Focus 2014 ini ada satu produk samsung yang kira-kira sejajar sama dua temennya di atas, yaitu: Samsung NX30.

NX30 said, Hi.. | SONY NEX-6 | 16-50mm | f5/6 | ISO 800 | 1/100
NX30 said, Hi.. | SONY NEX-6 | 16-50mm | f5/6 | ISO 800 | 1/100

Poin plus dari NX30 adalah Electronic View Finder nya yang kayak belalai, bisa ditarik, trus dibengkokin (tanpa rasa sakit.. *eh). Grip kamera juga terasa lumayan, nggak bikin ujung jari kesemutan atau pegel. Cuman sayang, karena NX30 menggunakan bentuk seperti DSLR gini, kompaknya jadi ilang. Bakalan jadi cakep kalo bentuk NX30 diadaptasi dari NX300 aja. Asli.
Kecuali emang suka yang bentuk-bentuk begini. Saya sih nggak.

SONY

Tujuan utama saya datang ke Focus 2014 ada di booth vendor ini, a6000. Kenapa? karena si a6000 ini digadang-gadang sebagai penerus keluarga NEX6. Ya gimana nggak gemes, baru aja beli trus tau-tau udah ada penerusnya? Penasaran dong.

a6000 | SONY NEX-6 | 16-50mm | f4 | ISO 100 | 1/6
a6000 | SONY NEX-6 | 16-50mm | f4 | ISO 100 | 1/6

Foto a6000 ini agak curang, karena saya masang Vario Tessar yang ada di body display a6000 ke unit NEX6 saya, sekalian nyobain lah. Sahih kok ini, udah minta izin sama yang jaga booth.

Perkembangan dari NEX system ke si bungsu a6000 ini ada banyak, yang menurut saya paling kerasa adalah: Perubahan antar muka menu. Menu di NEX itu jelek banget penataannya. Di a6000 ini udah lebih bersahabat. Selain itu ada juga penambahan resolusi, ganti processor, dll (gak penting buat amatiran kayak saya, serius. Mo dipajang dimana bener sih hasil fotonya?). Kesan pegang dan kesan raba masih kurang lebih sama dengan NEX-6. Penempatan dial jadi sedikit dirubah, tadinya gencet2an jadi sampingan. Mungkin karena diduga kumpul kebo.

Dan dengan dipajangnya a6000 bersama-sama kawan lainnya diatas, bisa dikira-kira kurang lebih harganya dia bakalan nggak jauh pas rilis untuk publik akhir maret/awal april nanti.

Panasonic

Untuk Panasonic, mid-range nya itu kira-kira setara dengan Lumix GX7, dan tadi sebenernya di display barangnya. Masalahnya, dua barang itu selalu ada yang lagi jawil-jawil. Jangankan megang buat nyari kesan, foto aja nggak bisa. *sigh*

Secara singkat, GX7 itu bentuknya mirip sama…
apa ya?
a bit classic, kayak Fujifilm, tapi tombol-tombol di atas nya nggak riweuh.
Si Panasonic ini juga bisa berbagi lensa sama Olympus. Asik, ya?

Trus, tadi dipojokan booth saya ngeliat unit yang nggak dilirik sama sekali..

Lumix GM1| SONY NEX-6 | 16-50mm | f5/6 | ISO 800 | 1/40
Lumix GM1| SONY NEX-6 | 16-50mm | f5/6 | ISO 800 | 1/40

Si mungil Lumix GM1. Saya kebayangnya, kamera ini bakalan enak banget dibawa untuk jalan-jalan. Ringan, enteng, menyerupai kamera poket yang nggak mengintimidasi sama sekali. Sayangnya, bentukan kecil dibayar dengan less ergonomic. Kamera ini nggak nyaman banget megangnya. Cara pegangnya harus kayak megang tustel biar nggak pegel.

Canikon

Di pameran tadi sama sekali nggak tertarik untuk jawil Canon EOS m atau Nikon 1 J2. Bukan kenapa-kenapa, tapi bener-bener nggak ada kharismanya. Mungkin karena mereka udah ganti jadi motor sport, kharismanya dijual. *krik..*

Conclusion

Dua sistem menarik pada Focus 2014 kali ini menurut saya adalah NX30 dan a6000. Hal itu saya putuskan semata-mata karena memang sesuai dengan kriteria yang saya butuhkan, yaitu enak dipegang. Mungkin bakal ada yang berpendapat lain, seperti misalnya Fujifilm itu bagus lho.. masak cuman gara-gara dipegang nggak enak aja trus nggak suka?
Well, ya gimana… Kamera itu alat yang bakalan sangat akrab dengan tangan dan jari. Kepentingan mereka nggak mungkin dicuekin gitu aja dong?

But seriously, should NX30 di modelin kayak NX300, gontok-gontokan sama a6000 bakalan lebih seru tuh.

PS: Prinsip saya nggak ada salahnya diterapkan ketika bingung milih satu kamera diantara dua atau tiga yang benar-benar seimbang, ya anggep aja pilih pacar. Diantara yang cakep, nyamannya sama yang mana?

You may also like

Leave a Reply