NEX-6: Opini

Harusnya postingan ini dibikin sebelum yang Focus 2014 Roundup sebenernya, simply karena kamera yang dipake untuk foto-foto di acara itu ya si NEX-6 ini. Tapi karena saya malas, maka saya meminta dimaklumkan.
*apa sih*

Anyway, memiliki kamera yang lensanya bisa diganti-ganti atau lebih akrabnya Interchangeable-lens itu adalah salah satu kenginan saya sejak kuliah, sekitar semester 4. Di kala itu, DSLR masih termasuk barang asing, gengsinya masih mirip-mirip punya laptop sendiri di tahun 2005. HP dengan layar sentuh? masih dalam khayalan. Padahal, hobi fotografi juga nggak terlalu, saya cuman suka foto-foto random. Tau kan, misalkan kalau lagi bengong atau lagi di jalan trus ngeliat sesuatu yang kemudian bikin mikir ‘kalo di foto, bagus nih…’ gitu. Tahun 2010, saya diwariskan sebuah kamera saku –yang kemudian hilang ditengah perjalanan saya ke Pare Pare, Sulsel– fiturnya nggak banyak, kalo istilah sekarang itu dibilangnya point and shoot. Hasil foto-fotonya? hilang bersama kecelakaan format ulang HDD 320GB di akhir tahun tersebut.

Kamera mirrorless sebenernya belom lama-lama banget berkeliaran di pasaran, tapi pertama liat konsepnya langsung suka. Karena ngilangin hal-hal yang saya nggak suka di DSLR (i.e. The bulky body!) dan tetap punya fungsi interchangeable-lens. Itu kayak kenalan ama temen cewek sekelas yang menurut kita cakep banget dan ternyata dia udah lama suka ama lo.

Proses pencarian ini lumayan lama, sekitar sebulanan. Mulai dari browsing-browsing, saya mengerucutkan ke 3 kandidat utama. Diantara kandidat ini, akhirnya saya putuskan untuk kopdar dan mengenal lebih dekat. Diantara yang cakep, saya pilih yang nyaman, NEX-6. (Walaupun nggak lama abis jadian trus tau ternyata dia punya adek yang jauh lebih cakep, A6000).
*ini ngomongin kamera, kok…*

NEX-6: Spesifikasi

Fitur dan spesifikasi teknis udah buanyak banget beredar di seantro internet. Kamera ini udah berumur sekitar satu tahun semenjak dirilis oleh SONY. Ulasan dan hands-on juga udah banyak banget. Jadi bagian itu dilewati saja. (Iya, saya se-males itu)
Tapi, ada Review dari DigitalRev TV kok. Ditonton aja.

NEX-6: Handling

Proses kopdar itu sebenernya buat nentuin mana yang pas di genggam. Karena rencananya, saya maunya kamera ini enak buat dibawa tiap hari di tas, enak digenggam, pokoknya enak di-grepe-grepe. Ngeliat dari review internet aja nggak cukup, karena morfologi tangan tiap-tiap orang berbeda. NEX-6 gripnya pas dengan cara saya memegang kamera, terlepas dari cara saya megang kamera bener ato nggak. Yang pasti, nggak kerasa licin, bikin pegel tangan, nggak awkward lah pokoknya. Dan karena kamera ini kecil, jadi bersahabat banget buat dibawa kemana-mana setiap hari. Kecuali ke toilet. I don’t do selfies at toilet.

NEX-6: Harga dan Ketersediaan

The price is just right. Maksudnya sesuai dengan budget yang saya siapkan. Harga satu kandidat lain sebenernya berada di bawah NEX-6, tapi ketersediaannya bermasalah (baca=sulit dicari), sementara kandidat yang satunya, harganya agak sedikit diatas kemampuan finansial. Untuk saya, this is a toy, bukan alat buat nyari duit. Jadi jangan dipaksain, bukan investasi juga soalnya.

NEX-6: Contoh Gambar

Beberapa contoh gambar dari NEX-6, masih banyak lagi di instagram.com/farislmn kok.. 😀

NEX-6: What Next?

Beli Lensa! Inget postingan waktu saya ikutan NXSchool? nah disitu saya sempet nyobain lensa dengan focal length tetap (prime lens, atau fixed focus) lupa bukaannya berapa. Nah, dua bulan setelah nyobain lensa dengan bukaan terlebarnya cuman 3,5, kerasa banget kalo lensa ini lambat. Maksudnya lambat disini adalah, banyak momen yang kelewat gara-gara untuk dapet cukup cahaya, perlu shutter speed yang agak lama dengan lensa kit. Alhasil, fotonya blur atau terlalu gelap, momen nggak dapet. So, mungkin pengin beli yang lensa E-Mount f1.8 OSS. Harganya lumayan ngerampok.

NEX-6: Overall

Secara keseluruhan, saya nyaman sama kamera ini. Auto-focus nya cepet (walaupun nggak secepat Olympus EP-5), kompak, bisa remote viewfinder melalui app di smartphone (penting buat selfie). Saran, kalo nggak perlu-perlu banget, mending atur ISO maksimal di 800, soalnya masuk di 1600 udah mulai keliatan noise (kalo di zoom). Kalo buat sosial media sih, naik sampai 3200 masih nggak terlalu keliatan.

Alternatives

Sekarang udah dirilis A5000 dan A6000 dalam waktu dekat (banget) bakalan rilis di pasaran. Harga nggak beda jauh sama NEX-6. Kalo mau beli (dan pilihannya jatuh ke merk SONY), baiknya pilih diantara dua itu. Menunya lebih friendly.

 

You may also like

2 Comments

    1. kalo komunitas yang bener-bener berbentuk komunitas belom pernah nemu, kak. paling di kaskus (forum Sony Alpha, sih..). itu juga kebanyakan show-off foto aja ama bertukar komentar.

Leave a Reply