AMD dalam Pasar Laptop: Ryzen Mobile

Image credit: AMD-ID

Awal tahun 2018 saya memutuskan untuk membuat PC berbasis AMD Raven Ridge (RR) 2400G, yang awalnya niatnya budget, tapi tetep bobol di RAM dan motherboard. Walaupun begitu, performanya sampai sekarang, tidak mengecewakan. Apalagi setelah OC sana-sini. Dukungan driver di awal-awal peluncuran memang menyebalkan. Tapi hari gini, mana ada yang nggak sih. Download game di PS4 aja banyak banget patch-nya setelah launch. Namun beberapa waktu lalu saya dirundung masalah. Laptop yang menemani saya selama 3 tahun terakhir, bermasalah. Kepepet, akhirnya saya memutuskan untuk upgrade aja. Toh kombinasi Intel Core i5 generasi ke-4 dan 820M hari gini udah bisa dibilang tertatih. Berdasarkan pengalaman saya dengan RR, saya mempercayakan laptop untuk ditenagai oleh Ryzen Mobile. Apalagi, dengan munculnya Ryzen dan Ryzen mobile, AMD mulai terdengar lagi namanya setelah beberapa tahun tidak pernah dilirik. Jangankan untuk Laptop, PC aja ogah. (Sampai-sampai, Intel bisa ngasih trademark buat “Ultrabook”, genre laptop thin and light).

Terlebih, ada bagian dari saya yang ingin ikut andil dalam munculnya AMD kembali ke status “pantas” untuk disarankan ke orang-orang terdekat. Untuk jenis thin and light sendiri, Ryzen mobile melepaskan 3 jenis processor, Ryzen 3 2200u, 2300u, Ryzen 5 2500u, dan Ryzen 7 2700u. Entah kenapa 2300u rada jarang disebut di pasaran. Namun segmentasi ini berakhir gemuk di tengah. Ryzen 3 2200u terlalu lemah, dan Ryzen 7 2700u memberikan kesan “ngapaiiiiiin“. Pilihan umumnya akan terpusat di 2500u, kecuali kalau terkendala budget. Model yang tersedia di pasaran sendiri, banyak. Yang masuk Indonesia, nggak kalah banyak. Dimulai dari price-performance terbaik (saat tulisan ini dibuat) oleh Asus X505ZA sampai 2-in-1 premium seperti HP Envy x360. Brandingnya umumnya: value gaming. Walaupun kalau pilih yang premium, jadinya nggak value-value amat. Ciri khas AMD, pada spesifikasi yang kurang lebih sama, AMD hadir dengan harga yang lebih murah, dan integrated GPU yang jauh lebih powerful dari Intel.

Memilih Ryzen Mobile yang Mana?

Untuk processor sendiri, nggak terlalu susah. Segmentasi Ryzen Mobile jatohnya agak kacrut, soalnya. Sebelumnya saya sempet singgung dikit, ujung-ujungnya pilihan bakalan ke 2500u juga. Jadi gini, 2700u dan 2500u itu dua-duanya punya 4 core 8 thread, sama persis. Bedanya 2700u punya clock lebih tinggi dikit, 200 Mhz doang. Udah. TDP nya sama-sawa 15w. Bakalan kerasa nggak? Jamin deh, lebih kerasa nyimpen duit sisa daripada 200 Mhz. Trus 2200u? 2 core 4 thread. Hari gini? Sayang atuh.

Untuk RAM, rule of thumb-nya satu: DUAL CHANNEL (noh, sampe kapital segala). berapa gedenya, sesuaiin sama budget dan kebutuhan. Tapi pastiin, dual channel. Pada tulisan sebelumnya saya sempet menyinggung tentang ketergantungan Infinity Fabric-nya Ryzen ke RAM dual channel dengan frekuensi gede. Tapi, karena Ryzen Mobile membatasi cuman mau main sama frekuensi RAM 2400 Mhz, nggak guna juga jadinya tinggi-tinggi. Informasi ini biasanya ada di website laptopnya, kalo tanya pedagang, salah-salah di-iyain aja, demi produknya laku.

Sisanya, sesuaikan dengan budget dan selera. Saya sendiri sangat menyarankan untuk memilih SSD sebagai media penyimpan dan boot. Mahal, memang. Tapi sebanding dengan waktu dari mati ke laptop siap pakai yang yang <10 detik. Untuk Pabrikan, resolusi layar, ketebalan, itu sih, selera sendiri aja lah. Udah gede ini.

Image credit: u/Charcole01 on Reddit

Elephant Under The Hood

Sayangnya, hype Ryzen ini masih agak kurang. Wajar, kubu sebelah yang duluan nyemplung ke thin and light udah tau optimisasi yang cocok sama sistem ginian. TDP dibikin berapa, performa segimana, bisa menghasilkan waktu pakai yang cukup lama. Di Ryzen Mobile sendiri, thin and light nya rata-rata masih di kisaran 4-5 jam, rada kurang kalo dibandingin sama Intel yang mungkin bisa nyentuh 6-7 jam dengan kapasitas baterai yang kurang lebih sama. (Jangan dibandingin sama Macbook Air, ya). Masalah lain, driver. RR sendiri hingga saat ini masih sering diprotes karena update drivernya terhitung sangat lambat. Ryzen Mobile? Ya kurang lebih sama, lah. Masalah yang muncul bisa jadi baru dibenerin setelah 3 bulan kemudian, bahkan lebih. Di beberapa forum bahkan menyebutkan kalo dukungan driver dari AMD ini, kalo istilah lokalnya, bikin nyebut.

Jadi, apakah Ryzen Mobile sebaiknya dipilih oleh pengguna awam? Saya rasa belum. Ryzen Mobile punya potensi, iya. Tapi perkara yang kadang/seringkali muncul untuk mengeluarkan potensi maksimal itu nggak cocok sama pengguna awam, IMO. Apalagi, masalahnya sering berkaitan dengan driver. Jangan deh. Kalo beneran mau main cari laptop yang bisa diajak main game tapi budget terbatas, masih banyak laptop ditenagai Intel i3 + MX 130/150 di kisaran kurang dari 7 juta rupiah.

Pake Ryzen Mobile sekarangan itu mirip-mirip rasa pakai Android 5 ke 6 lah. Udah mulai banyak orang yang pake, tapi ya saya masih nyaranin pake iPhone aja ke orang-orang yang punya duit, mau smartphone, dan ga mau repot. Yang kere, ya rajin-rajin belajar sendiri lah. Ujung2nya paling jadi jago ngoprek.

 

You may also like

Leave a Reply